puisi cinta terlarang romantis

puisi cinta terlarang romantis

Buku Puisi Romantis Menuju Cinta Terlarang Laura Elizabeth Woollett, 24, mulai menulis novelnya yang bernuansa puitis dan psikologis yang canggih, The Wood of Suicides (The Permanent Press) ketika dia berusia 18 tahun, dan menyelesaikannya sebelum ulang tahunnya yang ke-22.

Ini merupakan penghargaan untuk konsepsi dan pelaksanaan kisah masa depan yang tidak biasa dan mengharukan ini untuk dicatat bahwa penyair Romantis Inggris menginformasikan narasi — ini menampilkan anti-pahlawan Byronic yang tampan yang merayu muridnya yang berusia 17 tahun, seorang senior di sebuah sekolah asrama perempuan kelas atas di California, sebuah rayuan yang diundang yang dimulai ketika narator mendengar dan melihatnya membaca Wordsworth.

Laurel Marks perawan yang dewasa sebelum waktunya, yang hasrat intelektual dan estetikanya melebihi kemampuannya untuk mendamaikan emosinya yang ambivalen, adalah ciptaan yang sangat otentik, tetapi catatan penerbit menjelaskan bahwa Laurel tidak seperti penulisnya.

Penulis, penduduk asli Melbourne, mengatakan bahwa dorongan pertamanya adalah "menulis cerita Lolita dari sudut pandang gadis itu," tetapi ketika dia mulai mengembangkan konsepnya, itu adalah "mitologi, Romantisisme [Inggris], Dekadensi, dan seni Pra-Raphael. ” yang menentukan karakter “pahlawan wanita romantis”nya, seorang gadis yang “rapuh dan terpisah dari dunia, namun intens, penuh gairah”, seseorang yang “berlawanan dengan waktu dan fisiknya.”

Satu-satunya anak dari akademisi penyendiri dan seniman bohemian, Laurel tahu dia cantik, keras kepala, cerdas, dan rentan. Dia mengidentifikasi dengan subjek psikolog Jerman [Mary Dinsmore Salter] Ainsworth, yang mempelajari "keterikatan yang menghindari kecemasan."

Seperti subjek-subjek itu, Laurel melihat dirinya memiliki “Postur bertahan. Ekspresi emosi terbatas. Sebuah preferensi untuk bermain soliter, "seseorang yang "lebih suka mandiri daripada intim dengan orang lain." Dia mengakui bahwa dia mencintai/membenci ayahnya yang tampan dan intelektual, "dewa" terpencil yang baru saja meninggal.

Dia menderita trigeminal neuralgia, gangguan saraf kranial yang juga dikenal sebagai penyakit bunuh diri karena rasa sakit yang luar biasa yang ditimbulkannya.

Cerita dimulai ketika Laurel, sekarang di perguruan tinggi, melihat kembali tahun terakhirnya di sekolah menengah. Dia mendapat nilai bagus tapi tahu dia bisa melakukannya lebih baik. "Pendiam dan tidak disukai semua orang," dia berhasil menyesuaikan diri "kalau saja karena aku terlalu malas untuk melakukan sebaliknya."

Dia juga tahu bahwa dia memiliki kegelapan di dalam dirinya: “Seperti halnya semua hal yang hijau, pesona saya tidak terletak pada kesegaran saya sendiri, tetapi kepastian bahwa itu tidak akan bertahan lama.

Pada saat ibunya yang bermaksud baik, yang dia jauhi, mendaftarkannya di sekolah asrama, kesendirian Laurel dan rasa superioritas telah membuatnya prima untuk kemajuan yang dirindukan Hugh Steadman, seorang pria yang sudah menikah dengan anak-anak, yang memancarkan “nafsu halus dari seorang pria yang berpendidikan dan tidak puas di awal usia 40-an.”

Laurel tertarik pada penampilan dan karakter Steadman—dia “sinis, mencela diri sendiri, terpengaruh, tidak pandang bulu, merendahkan… berubah-ubah, sia-sia, jantan, merenung, bertele-tele, berselingkuh,” Byronic.

Apa yang dia tidak lihat pada awalnya, tetapi terus menyerah, adalah kompulsif, sifat fanatik dari pemujaan dan kekuatan dorongan seksualnya, yang keduanya mendorongnya untuk merenungkan kemiripan hubungannya dengan perbudakan dan kematian.

Woollett secara mengesankan menangkap kegembiraan dan rasa sakit yang luar biasa dari cinta muda, kebajikannya yang seperti peri tetapi juga kekuatan sensual, ketika tubuh dan jiwa bergerak dalam perjalanan yang menentukan dari kepolosan ke pengalaman (halo, William Blake).

Laurel dimulai sebagai Daphne ke Steadman's Apollo, tetapi kemudian, seperti dalam mitos, dia akan memohon kepada para dewa untuk dibebaskan, untuk mengubahnya menjadi pohon di hutan. The Wood of Suicides (frasa berasal dari Dante's Inferno) adalah eksplorasi seksual yang menyerap dan kaya dari kecemasan yang mungkin menyalip wanita muda yang cerdas saat mereka keluar dari sarang, tidak menyadari bahwa sarang berikutnya yang mereka temui mungkin dipenuhi lebah. (tokoh ini dalam cerita). Bukan tanpa humor dan penuh dengan referensi yang menunjukkan pembacaan penulis yang luas dan sensitif, The Wood of Suicides akan mengejutkan sekaligus menarik.

LihatTutupKomentar